Kue tjubit (tjubitan)

Bagi netizen yang tinggal di Indonesia, pasti tau kan kalo belakangan ini rame orang ngomongin, penasaran dan beli kue cubit beraneka ragam warna dan topping. Iya, kue cubit yang biasa dijual abang-abang di pinggir jalan itu sekarang “naik kelas”, baik dari bentuk maupun tempat jualnya sekarang bervariasi.. nggak cuma di pinggir jalan di dorong gerobak, melainkan juga di pasar Santa yang isinya cafรจ2 heits.. bahkan restoran di mall. Harganya tentu saja juga menyesuaikan ya. Yang biasanya 10rb udah dapet 10 buah kue gendut-gendut, sekarang dikali dua atau dua setengah deh perporsinya hehehe.
Sejak dua atau tiga bulan lalu ada sekelompok pemuda yang jualan kue cubit ini di pinggir jalan raya dekat komplek rumah saya. Merk dagangnya adalah kue tjubit. Mereka menawarkan dua varian rasa dengan berbagai macam topping yang harganya bervariasi pula. Ada kue cubit original dengan harga 9rb, dan kue cubit green tea yang harganya 11rb. Per packnya isi 8 buah kue cubit dengan ukuran kecil. Toppingnya dijual dengan range harga 2.5rb sampai 4.5rb yang berupa pisang, kismis, ceres (meses), nutella, kitkat, ovomaltine dan lain-lain. Terus, sekarang yang lebih banyak diminta adalah kue cubit setengah matang. Enak sih lumer-lumer gimana gitu.. tapi saya agak ragu buat kasih ke Bocil. Soalnya adonannya kan terbuat dari telur, sedangkan telur itu sebaiknya dikonsumsi matang mengingat bakteri salmonella yang terkandung di dalamnya. Beberapa portal berita salah satunya ini menulis tentang bahaya tentangnya.

Iseng-iseng dan karena males ngantri pegel gila kalo beli kue cubit di jalan raya itu, saya order deh cetakan kue cubit di online shop instagram. Carinya by hashtag #jualcetakankuecubit, nemu dong olshop di Bandung, saya beli deh harganya 39rb udah dapet cetakan plus sutil kecil. Terus saya browsing resepnya dan coba buat sendiri tanpa menggunakan baking powder, baking soda, dan vanilli powder. Kenapa? Karena kalo bikin-bikin panganan buat Bocil rasanya saya masih gak tega buat masukin bahan-bahan itu. Lebay ya? :”)).
image

Resepnya saya dapat dari milis NCC, ini dia.. dengan modifikasi:

Bahan Kue Cubit:
3 butir telur
100 gram gula pasir
100 gram tepung terigu
100 gram margarin, lelehkan
1 bungkus vanili bubuk nggak pake
ยผ sdt soda kue nggak pake
ยฝ sdt baking powder nggak pake
keju parut dan coklat meses secukupnya pake meses doang

Cara Membuat Kue Cubit:
Pertama-tama kocok telur dan gula pasir hingga mengembang serta gulanya menjadi larut, anda bisa menggunakan mixer.
Setelah itu masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit dan aduk hingga rata
Lalu tuang margarin cair, aduk rata dan kemudian masukkan soda kue, baking powder dan vanili bubuk.
Selanjutnya masukkan adonan ke dalam wadah yang ada mulutnya seperti teko atau gelas takar agar adonan lebih mudah saat dituangkan ke dalam cetakan.
Panaskan cetakan kue cubit di atas api kecil yang terlebih dahulu diolesi sedikit margarin
Tuang adonan dengan volume setengah cetakan lalu tutup.
Saat adonan sudah setengah matang dan mengembang, taburi dengan keju atau coklat meses.
Tunggu sampai matang dan berwarna keclokatan
Kue cubit enak siap disajikan.

Praktis banget loh sebenernya, dan kalo bikin sendiri bisa kita modif-modif sesuka hati, misalnya takaran gula bisa dikurangi. Kue cubit yang saya bikin kurang lama pas ngocok telur dan gulanya.. karena Bocil rusuh ngajak main pesawat-pesawatan mulu ke dapur makanya teksturnya agak bolong-bolong kan? Terus karena nggak pakai pengembang, kue cubitnya juga mini-mini nggak gembul gitu hehhehe.. saya juga prefer masak sampe mateng aja sih, soalnya bocil semangat banget makannya..
Saya takut kalo kasih yang setengah mateng.
image
Kepingin warnanya ngejreng? Kasih pewarna satu tetes aja. HAHAHAHAHAHA NAKAL BANGETTTT.. iya saya masih punya aneka ragam pewarna makanan yang masih disegel dan kadaluarsanya masih tahun depan. Saya emang suka nyetok pewarna makanan buat bikin homemade playdough buat si Bocil. Akhirnya kepake juga nih pewarnanya buat bikin sesuatu yang dimakan lol. Boleh juga sih dicoba nih pake beet yang diblender dan ambil airnya, jadi merahnya alami. Tuh kan liat.. bolong2 gitu kue cubitnya, berpori.. biar hasilnya halus kocok aja sampe bener-bener tercampur telur dan gulanya.
Kalo mau bikin kue cubit yang setengah mateng, nggak usah nunggu bagian atasnya memadat, langsung aja angkat. Ambil kue cubit dengan garpu dan sutil lalu pindahkan ke piring saji, jangan lupa beri topping. Kalo kaya punya saya diatas, setelah adonan setengah matang di cetakan, taburin deh toppingnya dan tutup cetakan dengan penutup panci. Untuk kue cubit yang merah ini ukurannya lebih kecil dari yang diatas karena nuang adonannya kurang banyak. Ngirit-ngirit, soale bapake pasti kepengen juga ntar sore :p. Next time pengen nyobain yang green tea deh.. order aja matcha (green tea jepang) powder dari olshop. Tapi kalo nggak males :p

Ada yang suka hunting kue cubit kekinian ini juga?
Jangan lupa tetep beli the real kue cubit jualan si abang yaaa๐Ÿ˜‰

50 thoughts on “Kue tjubit (tjubitan)

  1. kekinian sis, hihihihihihi..
    gw biasanya beli di abang-abang deket SD kalo jajan beginian.
    7 ribu udah banyaakkk, bikin di rumah juga pernah sih tapi pake cetakan telor bulet-bulet ituloh jadi kurang maksimal bentuknya.

    1. Hahahahaa, pokoknya semua pake embel2 kekinian termasuk buibu :”))
      Ah cetakan mah gak penting ya mak, yg penting bisa dimakan kl dirumah sih. Eh tp kemaren pake centil milih yg bunga nih cetakannya :p
      Tetep laaa jualan abang2 itu still the best!๐Ÿ˜‰

    1. Andaikan kita tetanggaan ya mbak pasti aku ketok pintu anterin cubit2, trus aku mintain meranti mulu.. pancake duren nelayan juga, lahhh kenapa jadi sini yg maruk :”))

  2. Ini di Bandung ada dimana2, dari PKL sampe kedai dan cafe. Saya sendiri tetep suka rasa yang original, soalnya lidahnya gak suka greentea๐Ÿ˜›
    Mau ah beli cetakan kue cubit hahaha biar bisa bikin cemilan sendiri dirumah๐Ÿ˜€

    1. Beda ceu, kalo pukis pake ragi sama santen. Rangin juga enaaaakk! Aaakkk.. rangin tuh nama lainnya gandos deh kl gak salah. Ini aku jg berasa motek LL 11 trus diublek bareng adonan jd merrah :”’))

      1. iya ya…. aku tadi juga ngeliat lagi resep kuwe tjubit dan gak pake santen. sementara klo pukis kan terasa bener tuh santennya. nampaknya kuwe tjubit ini diadopsi oleh orang bule dengan nama…. pancake. betul begitu? *pupuran* *listip’an*๐Ÿ˜†

      2. Terus dibawa ke jepang.. diganti masaknya pake pan ceper lebar.. ditipisin jadi crepes diisi macem2, rasanya krenyes2 #rauwisuwis :”)) *alisan*

      3. Serius serius seriusssss??? Ih teganya teganya *pukul2 dada* hahahhaha.. ransel dia awet gak jeng? Abby yak? Pingin nyari ransel kayaknya praktis gituh

      4. Awet sih kayaknya. Aku cm pake bbrp bln trs dapet ransel baru yg talinya lebih lebar; jadi lbh enak klo bawa barang banyak selama di Oz kmaren. Klo Abby kan talinya kecil– klo bawa tas nya dipenuhin, di pundak kadang sakit. However…. Itu kan kondisiku di Oz ya yg byk jalan kaki n bawaan segambreng. Klo di Indo mah kmana2 naik kendaraan, jalan cm dikit2, Abby pilihan yg lbh cantik. Asal ati2 aja sih bawa ransel di Indo. COPET!๐Ÿ˜†

      5. Masalahnya si drew udah rusak, kurang abusable buat bag abuser kaya aku *sigh*. Nah, aku ya nyari ransel buat kalo nanti banyak jalan kaki naik turun angkot halah, pengen tau awet ndak :p, tp talinya kecil dohhh.. thank u yak! โ™ฅ

  3. pernah saking pengennya disebut anak kekinian pesen kue cubit setengah mateng. yang mana ga kemakan. rasane masih kayak tepung ga mateng blas. gagal jadi anak kekinian๐Ÿ˜›

    1. Eh, barusan aku bikin yang setengah mateng buat sendiri ama suamik. Enak juga sih *faktor orangnya nggragas sih ini :”)). Nah, tp krn bikin sendiri, jadi geli aja gt “makan adonan”. So, makan yg mateng aja deh.. gagal juga bah hahahahha

  4. aahh kue cubit babang2 pinggur jalan di rawmanagun langganan aku dah paling uenakkk ahahaha. malah aneh gak sik pake rasa greentea dll gitu Dil (secara am not greentea lover juga )

    pengen deh buat tapi gak punya cetakanya huhuhu

    1. Anehhh nissss :”)), ya sama akupun lebih ke coffee person. Itu rawamangun yang deket tiptop gak siiih? Menggila aku beli klepon kalo disana lol. Cetakan mau dibawaiiiin somedaaay? *tp kapan ketemunyaaa :”’)

  5. Kue tjubit itu sama dengan pancong ga sih mba? Aku kemaren baru sempat ngerasain pancong. ๐Ÿ˜ฃ

    Kira kira kalau aku bikin di teflon jadi ga yah?

    1. Beda mbak Azmi, kalo kue pancong itu rangin/ gandos. Duh, namanya beda2 yak tiap daerah hihhii.. bisa kok imho si cubit ini pake teflon, cm bentuknya jd gak mungil cubit2 lagi karena pasti agak beleber. Gak ada yg jual cetakannya soalnya disana ya?๐Ÿ˜‰

      1. Belum nyari sih mba, tapi beli cetakan cupcake aja jarang dipake ๐Ÿ˜ฃ mau beli cetakan lain lagi hahaha. Iyah, nanti kayaknya jadi pancake gitu yah, bukan cubit lagi dong namanya. ๐Ÿ˜ฐ

        Yah nyesel deh waktu di jkt saya ga nyobain kue yang lagi ngehits.

  6. Aku sampai sekarang penasaran mba sama kue cubit ini. Lupa dulu pernah nyoba ato belum.. tapi kalau mau bikin harus punya cetakannya dulu kah?

    Btw, aku lupa sudah kenalan atau belum.. *mesem2*

    1. Alohaaaa, salam kenal hiiihihi panggil Dila aja.. aku manggilnya sapa nih, Bebe kah? Kayaknya aku follow blog dirimu yg bebekitchen gak siih? Aku mau coba follow yg ini kok gak nemu follow button :”). Iyaaa, ini harus pny cetakan kl mau bentuknya ky cubit2 gt hihihi

  7. Dillaaaa enak banhet kue cubit setengah matang.. langganan aku jaman kerja di femina dulu beli. ini tiap istirahat.. pantesan mblendhung.. jadi kata kuncinya adalah beli loyang kue cubitt yaaa..

    1. Aku malah taunya kue cubit bulet2 yang abang2 benhil jual mbak. Setengah mateng mau ngeleg agak gimanaaaa gt . Tapi enak yaa :”’)))

  8. aah suka sama kue cubit.. sering bikin tp karen gak punya cetakannya jd bikin kue cubit laba laba ajaa! gampang bikinnya tinggal di uwel uwel diatas teflon.. hohohooh

      1. ahaa seneng bisa menginspirasi! ternyata saya layak dinominasiin jd Inspiring Mowan of The Year! *plaaks* *ngayal kejauhan*

    1. Kaya makan adonan tepung tp dikasih meses yak?? Huahahhaaha, aku jg kalo masak or pesen mateng terus kok. Salam kenal ya, Ata! (Bener ya manggilnya)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s