Insecurity.. dan Socmed

Edisi bongkarin draft tulisan yang terbengkalai. Ternyata nemu tulisan jadul yang belum di publish.

Pernah mengalami nggak sih rasa dimana kita nggak pede, nggak nyaman sama diri sendiri, mau ngelakuin sesuatu tapi takut gagal jadinya batal deh.. ditambah liat orang lain yang (dimata kita) terlihat lebih segalanya dari yang kita punya dan bisa lakukan. Insecure. Yes.. itu insecure. Saya pernah berada dalam tahapan kaya gitu. Beberapa tahun lalu, saat hubungan sama mantan pacar sudah dalam tahap melangkah lebih jauh, tapi terus tiba-tiba LDR. Ada perasaan, aduh bisa nggak ya ntar saya disini kuat iman. Tahan gak ya si pacar disana sama pemandangan godaan-godaan syaiton wanita-wanita yang pasti jauuuh lebih kece, pinter dan yoi di Ibukota sana. Terus jadi gampang marah dan bawaannya curigaan. Insecure? Yes. Ada untungnya? Nggak, bikin pusing kepala dan ngabis-abisin pulsa karena dipake buat berantem doang setiap telponan bhahaha. Tapi ada hikmahnya, kalo diinget-inget bisa bikin mesam mesem kecut.. kok dulu aku labil banget yes? Cemen aaah, terus abis itu ketawa-ketiwi. Paling gak memicu hormon oksitoksin dan bikin ASI ngucur deras.

Skip ke masa sekarang, apa sih yang bisa bikin IRT seperti saya ini insecure? Kalau masih ngantor dulu kadang insecure mulai muncul kalau performa kerja lagi drop. Monday meeting rasanya pengen tenggelam aja, apalagi kalo liat team lain yang hasil kerjanya jauh melesat keatas. Udah gitu ngeliat temen abis gajian beli tas balu yang jauh lebih kece dari tas diskonan saya 😂, rasanya pengen ngacir ke mall saat itu juga beli yang jauh lebih kece tapi tetep diskonan! Hahahahaa.. bcanda kalo ini mah, saya mah apa atuh.. 😂
Terus kalo sekarang masih suka insecure nggak? Masih lah.. tapi jauh berkurang banget kalo dibandingin sama dulu. Mungkin karena pemicunya gak banyak dan yang pasti adalah.. seiring menua bertambahnya umur, bertambah juga pengertian dan pemahaman bahwa jalan hidup orang itu beda-beda. Sudah mulai menghargai diri sendiri dengan segala kelebihan dan kekurangan yang ada. Fokuskan ke kelebihan terutama sih biar jadi booster PD. Mulai coba memahami bahwa rumput di halaman sendiri itu rasanya maniiiissss.. gak usah coba-coba lirik apalagi cobain rumput tetangga. Percayalah.. mungkin bisa jadi tidak semanis punya kita lho. Kalo masih ngotot nyobain dan ternyata memang manisan punya tetangga, yasudah.. besok beli bibit lagi tanem yang baru yang lebih kecean. #random #nulisopoto 😂✌

image

Pic taken from here

Menurut saya.. insecurity bisa melanda siapa saja. Merasa insecure terus menerus tentunya nggak baik.. bisa merusak mental kalo dibiarkan mengakar. Bisa menurunkan kualitas hidup karena gak pede sama semua yang dilakukan karena selalu merasa inferior dan juga malah bisa jadi agresif (in a bad way). Lah kenapa nyambung ke agresif? Kalo saya liat sih, salah satu contohnya: socmed. Socmed itu diciptakan (katanya) hanya untuk pamer, belum pamer ya belum nyosmed well said, mbak Okke! 😘. Socmed bisa membuat orang-orang insecure lebih mudah berekspresi, bisa complain, nyinyir bahkan menghujat dan lain lain. **Ceritanya lagi pusing liat komen-komen kasar dari orang-orang yang follow sebuah akun Instagram, tapi kerjaaannya cela-cela atau sinisin yang punya akun mulu. Kalo bukan orang yang insecure ya ngapain begitu coba? 😂 (lah saya ini yang lebih gak penting karena woles banget idupnya mantengin komen-komen di instagram seseartis 😂). Terus kemarin liat lagi yang lebih aneh di postingan Nisa yang ini tentang orang yang menurut saya sih insecure jadi melakukan hal itu, cmiiw.

Sambung lagi deh, pamer atau tidak pamer di sosmed itu kan persepsi masing-masing orang. Saya bisa bilang: Syahrini tukang pamer banget sih, beli tas trus bon nya dijembreng di IG. Biar seluruh followernya tau gitu kalo harga tas nya seharga rumah saya yang bikin gaji suami tiap bulan dipotong buat bayar cicilan??? 😂. Deuu.. Siapa tau memang saya lagi sensi karena sekarang jarang beli tas, jangankan beli Kremes.. KW nya aja ga mampu beli *ih tapi sorry yeyyy.. ikke ga doyan make KW #kibasjilbab.
Lanjut lagi, karena sensi saya jadi sebel sama Syahrini padahal dianya boro-boro tau wong lagi asik plesiran ke yurop. Terus saya komen-komen nyinyir sarkas di IG nya, oke fix saya insecure.
NOTE: cerita ini hanya ilustrasi, dan boleh lho Objek nya diganti jadi bukanSyahrini, melainkan wanita lain bisa saja teman, saudara, atau temennya temen kamu yang bahkan kamu nggak kenal dan tau. Soalnya kalo Syahrini kayaknya emang pamer beneran. Lha. ✌😁😂.
Moral of the story: semua pengguna socmed akan pamer pada waktunya. Biar waktu yang berbicara cailah, dan hey.. it’s oke kok pamer. Pamernya tapi di akunmu sendiri kan? 😂😝.

Back to main topic, bersyukur saja akan apa yang sudah kita perjuangkan dan dapatkan. Postingan ini sekalian jadi self reminder buat saya. Bahwa yang namanya hidup itu sudah ada porsinya masing-masing, Tuhan sudah atur dengan adil. Sikap nggak pede, minder, dan sifat iri (cikal bakal insecurity) akan pencapaian atau kehidupan orang lain itu hanya akan buang energi dari dalam tubuh. Iya kalo yang dibuang energi negatif, kalo positif? Habis lah nanti aura-aura yang bikin wajah glowing.. sayang cream-cream yang ditemplokin tiap malam ke wajah. Idealnya, semakin kita lihat kesuksesan orang lain, semakin hati ini ikut senang dan jadikan itu sebagai pelecut diri untuk dapat meraih kesuksesan kita sendiri. Tidak lupa selalu menghargai dan yakin akan potensi diri dan terus digali. Yakin deh kalo sudah bisa menerapkan ini maka : insecure? So last year!

#notetomyself

21 thoughts on “Insecurity.. dan Socmed

  1. Saya mah sampai sekarang ngga pede nitip link blog saya dimana saja, apalagi ikutan GA… Pokona mah minder deh, jadi ya kalau ada yg mampir ya alhamdulillah, akan lebih senang lagi kalau meninggalkan jejak..πŸ™‚

    Salam kenal ya teeh..hatur nuhuun sudah “ngingintil” abdi…πŸ™‚

    1. Waah, gausah nitip link blog aja saya bisa nemu blog teteh :p. Saya dulu juga ga pede, ngeblog buat diri sendiri.. gak mau dibaca orang. Alhamdulillah sekarang udah mulai berani nih hehehe..

      Salam kenal juga ya teh, matur nuwun udah ngingintil balik *loh.. ini url nya pake “neng”8 juga tapi sebenenya wong jowo jd gak bisa nyarios sunda :p

      1. Harus belajar berani ya.. dan hrs membuka diri, khan jadinya banyak dapat sahabat baru juga…πŸ™‚

        Oooh bukan orang Sunda, tapi tiasa pan sedikit2 mah..πŸ™‚

        Senang dapat berkenalan dengan teh Mumun.. Euuhh bahasana resmi kieu hehee

      2. Iyaaaa…
        Alhamdulillah, dapet sahabat2 baru dari berbagai penjuru dunia. Panggil Dila aja teh Wie (bener atos teu manggilnya?) :p

      3. Mangga…neng DilaπŸ™‚
        mangga oge mau manggil dengan sebutan teh Wie atau teteh juga…kalum atuda teteh mah urang Sunda asli, dan di sini hampir semua manggil dengan sebutan teteh ^_^

    1. Hihihi.. mungkin ada tapi gak sebanyak cewek kali ya mbak. Ato mungkin nyinyirnya bukan karena insecure tapi just wanna have some fun :”))

      1. Soalnya Mbak Syahrini itu agak gimana gitu orangnya, terkesan sok atau gimana ya. tapi nggak tau juga sih ._. pertama ngikutin langsung si syahrini sewaktu dia ada di acara matanajwa yang ada Radityadikanya itu, yang ejek-ejekan. Raditya dika aja ngejek-ngejek. masa aku enggak :p

  2. Saya saya saya.. saya gatau kapan saya insecure😦 pernah kali ya cuma gak keingetan. Kalau untuk urusan sosmed, saya mah gak apa-apa syahrini mau ngepost barang mahal juga soalnya mikirnya yauda kan duit dia, lagian saya gak doyan. Gitu.

    1. Biarkanlah Syahrini tetap begitu.. apa adanya. Apa adanya dia ya begitu, tetap ada apanya.. #mbulet πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Good, insecure kan lawannya confident. Brarti kamu adalah pribadi yang optimis, lanjutkan! Halahhhh… :p

  3. wkwkwkw… mak dila dehh..bikin ngikik.. saya gak mampu beli tas kremes mak, baru mampu beli mie kremes doankπŸ˜› mbak dila masih mending beli tas diskonan di moll… saya mah apah atuh… punya tas juga gara gara dibeliin mami mertua yg gak tega kalo saya ngantor pake tasnya tupperware *mewek*πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s