Perubahan Kecil

Suatu hari saya kirim foto via whatsapp sama sahabat saya untuk tanya soal jilbab yang saya pakai. Bukannya komen soal jilbab, dia malah bilang: “hastagaaahhh neeenggggg KAMU TEMBEM BANGET” *end chat* *bye*
Sebagai wanita yang gak pernah punya masalah sama pipi tembem tapi paha dan betis menggelambir tentu saja saya shooock. Lalu saya mulai perhatikan, baju-baju dan celana juga banyak yang sudah nggak muat. Entahlah, setelah bocil weaning rasanya metabolisme tubuh ini makin kendor.. yang ada lemak ini nggak terbakar dan numpuk dimana-mana. Problem.

Empat hari lalu saya mulai coba sedikit mengubah pola makan dan hidup. Dikit bangeeeettt.. Pagi hari yang biasanya sarapan horror pake aneka sarapan ala Indonesia saya eliminasi. Sebutlah: nasi uduk, nasi kuning, lontong sayur padang, bubur ayam, jangan lupa kerupuk buat lauk, dan satu lagi yang epic: indomie. Errr.. kayaknya yang baca juga langsung ilfeel :’))). GIMANA GAK GEMBROOTTTT MALEEEHH.

Akhirnya mulailah empat hari lalu saya sarapan protein, tapi karena nggak kuat kalo gak kemasukan karbo.. saya tambahkan kentang rebus juga. Telurnya ditaburi sedikiiiiiit garam dan merica. Next target: kentang diganti bayam rebus.

image
My kind of breakfast

Sebelumnya, jam 5 pagi minum neng jeniper alias jeruk nipis peres plus air hangat (minggu depan rolling pake lemon). Habis itu belanja sayur keluar komplek.. pulangnya langsung exercise, aerobic gitu deh dengan instruksi dari acara di Li TV (thank God ini channel worth it kece bangetttt). Jejingkrakan pagi-pagi demi keringat biar bugar :”’)).

image
Instruktur yang gak ada ngos2annya

Sebenarnya nggak cuma soal kegalauan hati tentang badan menggembrat ini sih.. tapi ada rasa tertohok ketika sadar bahwa pola makan saya ini udah jauh banget dari sehat. Otak ini langsung berasa diingetin (terlepas dari jodoh mati rezeki itu Allah yang atur ya) bahwa: kamu bisa menciptakan masa tuamu. Almarhum Bapak saya menderita gagal ginjal, waktu mudanya makan gak diseleksi. Semua makanan enak dihajar.. plus rokok😦.  No, saya lagi nggak menyayangkan or menyalahkan sih.. Bapak saya juga sadar akan pilihannya. Beliau suka kasih statement: makan itu jangan cuma yang enak di mulut, tapi enak di perut. Yang enak di perut biasanya nggak enak di mulut. Jreeengggg..

Beneran deh, lagi dalam titik gak enak banget bawa badan sendiri. Rasanya berat, kurang fit, gampang sakit, baju clana juga sempit.. pedih mamaaaakkk :”’))). Semoga perubahan kecil ini berdampak ke tubuh.. dimulai dari sekarang, daripada nggak sama sekali.

*jab jab upper cut jump*

14 thoughts on “Perubahan Kecil

    1. Iyaaaah, aku juga lebih suka the firm daripada si kick and xxx lupa judulnya hahahaha… walopun the firm isinya loncat2an banget bikin ngos2an parah (itu aku). LiTV worth it banget mbak, mikir2 deh kalo nanti mau downgrade paket langganan pokoknya harus yg ada channel iniπŸ˜‰

  1. semangat Mb dila! emang memulai untuk diet itu walaupun niatnya udah gede tapi pas prlaksanaanya malah gak total *curcol*, coba makan salad sayuran,sya sih lagi coba sekarang,sayur apa aja dicampur sama apel dan tomat,pake sedikit olive oil,awalnya sih eneg tapi lama2 terbiasaπŸ™‚

    1. Iyaaaa mbak adiaaaa, semangat pake banget, ini lagi pengen nanem wheatgrass & nge juice sendiri. Masih nungguin bibitnya sampe (biasa, kalo di indo kan semuamua bisa dibeli online hehehe). Pingin tuh makan salad sayuran, next time mau nyari ah.. stock olive oil juga udah abis :p.

  2. Iya Dil, bagus banget itu. Menjaga makanan dan olahraga buat kesehatan, ntar bentuk bodi Kim K juga ngikut sendiri😁😁
    Aq dulu sempat sarapan telor rebus 2 biji, tapi siang mlm hajar makanan enak plus kolesterol dan lemak, jadinya yaaa..gini deh, MCU tetep skor kolesterolnya tinggi

    1. Mukanya ntar lama2 berubah jadi kayak kim K gak ya mbak kalo diterusin? #yakali πŸ˜‚. Iya mbak Ziiiii, akupun sekarang baru pagi doang yang berubah nih.. siang malam masih enak2 plus ngemil juga nih.. tapi ngemilnya udah rada berkurang. Next mau merambah ke wheatgrass.. semoga sukses nanem sendirinya. Ayo semangat hidup sehat! β™₯

  3. teteh juga ini rencananya dan niatnya mengurangi BB nih Teh Dila…aaahh teteh manggilnya teh Dila aja yaaahh….enak gitu nulis dan bacanya…hehehe..
    tapi sampai saat ini selalu niaaaat… tapi ngga ada niat buat ngerjainnya…lhaa pabeulit ya..nat tapi teu niat..hihi
    pas mau dan semangat..eehh ada “tamu” datang..teu jadi deuiiii…hahha..dasar emang males kelihatannya.. dan celana jeans yang biasa dipakai belum bisa dikancing juga huhuuhu…

    1. Hihiihhihihii, iya teh.. ini karena udah too much banget celana gak bisa dikancing jadi mau gak mau harus mau, daripada beli celana baru :-‘))).

      Semangaaaattt β™₯

      1. Keasyikan pakai baju terusan itu, jadinya ngga kekontrol kalau perut makin berkembaaang ..tau-tau pas mau pakai celana…oalaaaah ngga bisa dikanciiing…!!! hehe
        Mudah2-an semangat nih, ujung2nya pake baju terusan lagi biar ngga kaget hahaa

  4. Saya termasuk gemuk mbak😦 udah turun sih tapinya dibanding tahun2 sebelumnya. Tapi saya setuju sama hal “kamu bisa menciptakan masa tuamu”, soalnya saya juga belajar untuk makan makanan yang sehat. Dan serunya, sedikit-sedikit teman dan pacar saya juga jadi ikutan begitu.
    Tentang menciptakan masa tua, kita kan gak boleh egois ya mbak, karena suka ini itu terus dimakan melulu, karena suka kopi jadi ngopi terus, dll. Disebut egois karena kita suka saat ini aja, dua puluh tahun kedepan mungkin suami/istri/anak pasti ingin lihat kita sehat, jarang sakit, dan panjang umur (terlepas kalau umur rahasia Tuhan). Kalau omongan yang sering saya sebut buat diri sendiri ya gitu mbak, “jangan egois, anak/suami kamu butuh kamu berapa tahun lagi” “jangan egois, belum tentu kamu punya uang buat bayar kesakitan kamu” “jangan egois, Tuhan ngasih kamu hidup itu sehat, jangan malah cari penyakit” dll hahaha ah komen nya kepanjangan mbak, maap jadi kemana-mana ngomongnyaπŸ˜›

    1. Couldn’t agree more! Yup, aku setuju banget kok dengan semua tulisan panjang diatas. Panjang yak bukan kepanjangan hhihihihi, gpp keles ah. Akupun kadang merasa aku egois banget.. makan seenak lidah (yang ngerasain enak si lidah kan bukan perut), terus kurang olahraga pula. Selagi memang masih bisa memperbaiki, perbaikilah. Oiya, sebenernya yang paling penting itu konsistensi kita untuk mempertahankan gaya hidup sehat sih.. memulai sama mempertahankan lebih susah yang kedua soalnya. Makanya itu mendingan berubah sedikit demi sedikit tapi stabil. Daripada berubah mak jebreeeet di semua aspek tapi terus mendadak bosen dan mandeg semua. Semangattt yaaaaaa β™₯β™₯β™₯

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s