Ketika Dia Belajar Memilih

Pada dasarnya saya ini Ibu yang kurang telaten untuk mencatat perkembangan anak saya. Disaat Ibu-ibu lain rajin bikin catatan kemajuan anak periodically, saya malah sibuk bacain review skincare di makeupalley.com :’)). Disaat Ibu-ibu diluar sana sibuk bikin mainan / aktivitas kreatif dan menarik untuk anaknya, saya malah demen banget masak terus difoto-foto dan bagikan resepnya sekalian di instagram. Sementara Ibu-ibu kebanyakan pasang foto anak-anaknya dalam berbagai pose dan kegiatan yang lucu-lucu, saya malah mengeksploitasi anak untuk ikutan giveaway.. yeayyyy alhamdulillah menang dapet pashmina kece dari Qatar :’)) *mureeee*. Terus kerjaan saya apa dong sebagai Ibu masa kini? Hihihiihii..

image
Gara2 ini dapet pashmina dari arabbbbb *kayang diatas onta*

Saya sempat jadi Ibu super ngotot dan idealis buat anak, dan saya bersyukur pernah seperti itu. Di awal kehidupan anak, saya NGOTOT banget untuk bisa kasih ASI buat dia. Alhamdulillah, segala kengototan saya itu berbuah manis semanis kelengkeng mateng pohon.. si bocil bisa ASI eksklusif (dan wes ewes ewes bablas nenenne sampai umur 2 tahun 4 bulan). Begitu pula dengan MPASI. Di awal mpasi sampai umur satu tahun, saya berhasil memenuhi target diri sendiri untuk kasih makanan tanpa gula garam dan hanya memberikan bahan pangan yang bermutu SNI *helm keles*, makan nasi juga cuma dari beras merah atau coklat, orhanik pula. Happy kah saya? Tentu saja donk!πŸ˜€. Lewat satu setengah tahun, mulailah saya berubah dari Ibu ngotot bin parno plus rempes banyak nanya sampe mas google enek jadi lebih santai.. dompet juga kembali seksi karena padat berisi, secara dulu longgar dibawa ke foodhall / farmers market setiap weekend buat beli has dalam, john dory sama butternut squash cs.

Begitupun dengan parenting, sedari bocil masih bayi.. saya ikut milis parenting yang digawangi oleh seseartis ibukota dan psikolog anak yang namanya kaya sejenis kacang-kacangan. Saya rajin bacain teori-teori yang dibahas disana, plus nanya-nanya loh.. padahal anak baru 6 bulan, apakah dia sudah bersiasat dengan tangisannya, Om?” Alamaaak.. :)). Dari yang awalnya antusias, berubah jadi biasa saja, dan.. kemudian bosan. Sepertinya saya lebih suka membaca buku milik psikolog anak itu daripada gabung di milis dengan berbagai macam curhatan berbalas oleh para parents disana hehehhe.. beda orang beda sifat dan kesukaan kan yaaa.. Saya masih ingat beberapa teori yang di share, dan baru saja saya terapkan ke si bocil *kayaknya sih gitu*. Beberapa jam lalu, tepatnya jam setengah sembilan malam, si bocil bilang kalau dia ngantuk.Β  ruang keluarga bertebaran dengan mainan dia. Lalu saya minta dia untuk mengembalikan mainannya ke kotak, baru beranjak tidur. Diambillah mainan yang paling besar, si traktor hijau-kuningnya. Selebihnya? Dibiarkan saja diatas karpet.. percakapan pun bergulir.

M = Mama Mumun
B = Bocil – Beb – Bagus tenan to koe naaaang naaang.. *emaknya narsis, bebaaass.. di perut sembilan bulan, tak gendong kemana-mana sampe boyok semplak gituloh

M : Bocil kalo mau bobo bereskan mainannya dulu ya
B : Nggak, jangan.. bobo aja, ayuk ma ke kamay (–kamar, red)
M : Kamu kan yang mainan, berarti kamu yang bereskan ya?
B : Mama aja yang bereskan
M : Oke, mama bereskan.. berarti kamu tidur sendiri ya di kamar, jangan lupa tutup pintunya ya
B : OK. — masuk kamar, tutup pintu. Nggak berapa lama dia keluar lagi dan bilang: mama ayuk ke kamayyyyy *sambil kepala ditaruh di dada saya*
M : Kan kamu belum bereskan mainan.. itu di karpet masih ada kereta, pesawat sama mobil, masukkan ke kotak biru ya
B : Mama aja yang bereskan

—– deja vu. BALIK MANING KE CONVO DIATASSSSSS :’))

M : Boleh kok mama yang bereskan, tapi kamu bobo sendiri ya. Atau kamu sekarang bereskan mainannya, terus bobo nya sama mama deh.
B : Nggak, mama yang bereskan.. terus mama bobo kamay

—– errrrr

M : Sayang, kamu gak bisa milih enak kedua-duanya.. harus milih salah satu. Sekarang kamu pilih mana, mana yang lebih kamu suka? Bobo sama mama atau nggak mberesin mainan setelah dipake?

image
Aku pilih bobo sama doraemon kuning aja *melengos*

Setelah meluncur kalimat mengandung opsi enak – nggak enak diatas, si bocil bangun dong dari dada saya. Mondar mandir diatas karpet, menatap saya bergantian dengan papa nya.. mikir. Kemudian dilanjutkan dengan memungut pesawat, jalan ke arah kotak biru, plung.. masukkan. Begitu selanjutnya yang terjadi dengan pesawat dan mobilnya. Saya senyum-senyum simpul tertahan sambil cubitin betis sumamik. Kenapaaaaa??? KARENA DIA MEMILIH AKUUUUU HAHAHAHHAHAAA. Setelah itu saya bilang sama bocil, “Selamat yaaa kamu sudah bisa memilih“. Yuk sekarang kita ke kamar, bobo. Kelihatannya simple ya, waktu baca-baca di milis juga saya nggak yang pay attention kalau ada parents yang sharing soal keberhasilannya menerapkan suatu teori yang dianut kepada anak. Tapi ternyata memang sudah kodratnya bahwa ortu jaman sekarang itu lebay. Yang mana jaman ini juga sudah semakin lebaaayy pergaulannya men, sudah beda dengan jaman dulu yang melepas anak ke peer group rasanya so simple so yaudah gih sana gaullll diluar, dengan para ortu yang apa adanya tanpa perlu ada komunitas-komunitas dengan berbagai label. Begitulah yang terjadi malam ini, ternyata saya yang sekarang udah jauh banget mainan teori.. menerapkan juga apa yang saya baca di buku “saatnya melatih anak untuk berpikir“. Apakah kedepannya akan kecanduan untuk mempraktekkan yang lain? Yah.. nggak tau juga ya. Yang jelas, parenting menurut saya adalah cara atau nilai yang dipakai oleh setiap orang tua dan diberikan kepada anaknya. Tentu saja nilai yang dianut oleh masing-masing keluarga tidaklah sama ya.. so, apakah ada parenting yang salah? Menurut saya tidak ada. Yang ada hanya parenting jadul dan tidak mengikuti perkembangan jamanπŸ˜€. Sebagai penutup, let me say: Oh.. terima kasih Allah untuk segala senyum, tawa, rengekan, dan tangisan dari si bocil hari ini. Sungguh indah menutup hari dengan —so called pelajaran baru — yang gak sengaja dan terlintas begitu saja. β™₯

*sebuah cerita lebay dari Ibu yang kurang kompesisip di dunia motherhood yang kejam ini πŸ˜€

8 thoughts on “Ketika Dia Belajar Memilih

    1. Alhamdulillah mas, senang punya anak. Titik. Harus disyukuri dulu sampai kalimat itu karena berarti dipercaya Tuhan yang Maha Esa. Kalau nakal dan tidak nakal itu adalah label dari orang disekitar. Sedangkan penurut dan susah diatur itu bukanlah sifat bawaan… haduh saya nulis apaan sih ini :))).

      Intinya saya hanya kepingin dia punya sikap kedepannya dan bisa memilih yang terbaik untuknya dengan berbagai konsekwensi yang ada. Makasih udah berkunjungπŸ™‚

  1. 😁😁😁
    Woles ajalah ya.
    Anak pertamaku juga masih ribed tentang parenting bla..bla..ini, tapi sekarang follow yang masuk akal dan yang happy ajah.
    Buat ASI dan MPASI insyaAllah masih kompetitip lah, percaya itu yang terbaik.
    Oiya, salam kenal ya Mun.
    Boleh aku panggil Mumun aja kan ya?
    -tanpa mbak atau dik-

    1. Halooo Zita! Aku juga yah panggil nama ajaaa, –padahal tadinya mau manggil mbak..πŸ˜‰. Oiya kenalin namaku Dila, panggil mumun ya gpp sih suruh sapa blognya namanya begitu hihihihi.. nanti aku kasih tambahan nama panggilan deh :p.
      Aku udah main ke blog mu loh.. tapi belum meninggalkan jejak. Oiya, bener.. woles aja lah. Sekarang udah bisa begitu, tadinya mayan text book banget. Thanks udah berkunjung yaaaaaπŸ™‚

      Dila

  2. Saya seneng deh baca ini. Saya seneng mbak idealis. Saya seneng mbak ngasih ASI sampe 2 tahun. Saya juga seneng ada contoh sama anaknya yang bisa ditiru. Hehehe. Iya sih saya belum nikah, belum juga punya anak, tapi saya seneng baca iniπŸ˜€

    1. Berarti nanti kamu seneng deh Fasya.. insyaAllah kalo udah ngejalani β™₯. Menjadi idealis gak mudah, tapi memang kudu dipaksakan.. jangan sampe semuanya lossss.. untuk asi mpasi aku dulu idealis, kalo parenting menyesuaikan dengan sikon. Namapun objeknya juga manusia yaaaa…. :)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s