Biaya salon ++

Salon tambah-tambah? Itung-itungan?? Aihhhh.. Mentang-mentang udah malem, AC dingin tapi sumamik udah ngorok, trus mau nulis yang plus pleusss awww… *kemudian ditindih bocil* *buyar*
Sebagai seorang cewek ketjeh yang (dulunya) hobi banget nyalon. —–hobi kok nyalon, hobi tuh membaca kaya si Budi!,, tentunya hapal dengan kebiasaan dan lagak para kapster dalam melayani pelanggannya, dan yang akan saya highlight disini adalah BIAYA untuk nyalon itu sendiri.

Jasa yang diberikan oleh salon-salon itu bervariasi. Seperti misalnya gunting rambut, manicure-pedicure-kemepyur, lulur, dan lain-lain. Tapi yang saya sebutkan itu adalah main course nya *halah*. Sewaktu saya masih bekerja kantoran, nyalon sepertinya jadi agenda sunnah (dilakukan dapat pahala, tidak dilakukan tidak apa-apa —yuk mareeee!) yang dilakukan saat jam kerja break makan siang. Ofkors seringnya bersama teman-teman cewek yah.. Memang asyik jadi perempuan, suka deh sama Embah Putri Karen Horney (bacanya horn-eye yak bukan horni hihihi) yang disagree sama Penis Envy– nya Freud, setuju mbaaah! TGIF gituloooh… Thank God I’m Female! Hahahahha.. *mulai setres*

Yukk balik salon-salonan lagi. Saat nyalon biasanya saya akan lihat pricelistnya terlebih dahulu. Kenapa eh kenapa, ya karena supaya nggak ada kejadian malu-maluin semacam charge lebih besar dari service trus hepeng-nya kurang gituuuhhhh. Hal yang paling sering saya lakukan adalah ngurusin printhilan rambut dan kaki. Creambath / hair spa atau sekedar blewes-blewes ikal membahana daaaan pedicure. Kalo pedicure sih lebih ke biar enak aja kaki ada yang mijitin sedangkan kepala sedang digarap sama kapster. Itupun biasanya juga kalo habis gajian yang cuma numpang lewat di rekening tanggal 28.

Seringkali setelah bayar di kasir, tagihan dari service yang saya pilih kok lebih banyak dari yang sudah saya perkiraan (diluar tips yaaa) yang sudah saya hitung dengan kalkulator beras sebelumnya. Saya nggak pernah perhatikan sampai suatu hari saya nyalon di tempat om jojon dan baca bill-nya. Ternyata eh ternyata, ada biaya blewes ciamik variasi!
image

Hoalaaaahh… dan biaya blewes variasi itu harganya hampir sama kaya tarif gunting rambutnya sendiri. Alamaaak, pantas saja harganya jadi gak karuan. Rupanya aku ditipu, pulgoso!
Rambut saya langsung jadi kaya maria mbelgendes karena terlalu banyak variasi bulet-bulet ikel. Oh, too much! Untungnya udah sore jadi gak perlu balik kantor lagi. Ehh, bentar..kantornya dimana sih enak benerrr… EHEM!

Jadi begitulah, suka ada biaya siluman kalo di salon. Seperti pernah juga waktu itu pedicure di sebuah salon daerah pakubuwono. Mbak kapster nanya, “aku kutek-in skalian mau ya mbaaaak biar lebih cantik? Sayang masa polosan aja udah di pedi gini”. Karena lagi palang merah internasional, yaudah saya iya-in. Tadaaaaa, polos banget yah saya. Akhirnya di bon ada tulisan KUTEKS: 25RB!! Hassemmm.

Bagaimanapun rupa-rupa kejadian di salon dengan kapster-kapster yang baik, asik, jutek or mukanya pengen dicakar karena nyolot..
I will always love you.. My mood booster, my saviour when i’m down. Hahahahaha!

Yuukkk besok nyalooooonnnn! :)))

2 thoughts on “Biaya salon ++

  1. wakakakakakak gileee.. juaraaa 500ribu.. kalau gue itu rebonding apa smoothing ya di salon kurang terkenal pun kurang awet hasilnya..

    btw dilaaa ini bbm-an kita jaman kudaaa ya? kok itu ada ottoman-dan-ottoboy numpang nongol..

    1. Iniiiih edun yaaak, postingan ini terlahir dari sebuah capture foto chat yang ada di BB njeprutku.
      Selain memang rindu nyalon yang menggebu aaahhh ahhhhh *menggelepar*

      Rinjani roooocks! :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s